Harapan Dari Lawatan Raja Salman Ke Indonesia

1
Source: Reuters

Banyak hal yang diharapkan pada lawatan Raja Salman ke Indonesia, terutama bagi pemerintah Indonesia sendiri. Selain beredar kabar tentang keinginan Raja Arab tersebut untuk berinvestasi di Indonesia, tentu banyak potensi yang bisa dikembangkan untuk kemajuan Indonesia.

Seperti yang diharapkan oleh Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan yang dilansir Kompas.com, bahwa kedatangan Raja Salman bukan hanya soal seremonial belaka.

"Saya yakin, Indonesia akan memperoleh manfaat besar dari kunjungan ini. Hal ini tentu saja ditujukan untuk kepentingan rakyat kita, agar Indonesia secara umum semakin memiliki posisi yang positif di mata global," kata Taufik melalui keterangan tertulis, Senin (27/2/2017).

Taufik mencatat sedikitnya ada empat poin penting dari kunjungan yang turut membawa serta 1.500 orang itu. Pertama, terkait perjanjian kerja sama investasi. Menurut Taufik, Arab Saudi mewacanakan nilai kerja sama yang nilainya mencapai ratusan triliun rupiah.

Di saat yang sama, Presiden Joko Widodo juga sedang menggalakkan aspek tersebut demi menumbuhkan perekonomian dalam negeri. "Kerja sama ini tentu sangat menguntungkan, karena potensi investasi di Indonesia begitu besar," ucap Taufik.

Kedua, adalah kerja sama tenaga kerja. Kedatangan rombongan Raja Salman diharapkan menghasilkan hubungan simbiosis mutualisme bagi kedua negara di bidang tenaga kerja. Beberapa persoalan TKI di Arab perlu mendapat sorotan. Khususnya pada aspek keamanan, peelindungan dan kesejahteraan.

Ketiga, membicarakan terkait penambahan kuota haji. Sebagai negara Muslim terbesar, animo masyarakat dalam menunaikan ibadah haji sangat tinggi dan terus meningkat setiap tahunnya.

"Apalagi setelah perluasan Masjid Haram di Mekkah dan beberapa destinasi ibadah lainnya di wilayah tersebut. Kuota haji yang sebelumnya mencapai 211.000 mulai tahun 2017. Pemerintah Arab Saudi menjanjikan kuota tambahan 10.000 menjadi 221.000. Bahkan bisa lebih dari itu," kata Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) itu.

Terakhir, kedatangan Raja Salman dapat dijadikan momentum untuk membicarakan peran Indonesia dan Arab Saudi dalam meredakan ketegangan konflik di negara-negara Muslim.

"Serta memberi kontribusi bagi solusi terhadap ancaman terorisme. Khususnya dalam menekan paham-paham radikal yang berkembang di negara-negara Islam," ujar Taufik.

Terkait soal penambahan koata haji, Wakil Ketua Komisi VIII DPR Iskan Qolba Lubis juga memiliki harapan serupa.

“Jika kita mampu menyampaikan keinginan untuk menambah kuota haji kepada Raja Salman, kita berpeluang mendapatkan tambahan kuota lagi,” kata Wakil Ketua Komisi VIII DPR Iskan Qolba Lubis dalam keterangan tertulis, Senin (27/2/2017).

Menurut Iskan, manfaat kedatangan Raja Salman dapat langsung dirasakan masyarakat Indonesia, bila pemerintah berhasil mendapat tambahan kuota haji. Iskan mengatakan kuota haji Indonesia perlu ditingkatkan sebab selama ini masyarakat perlu menunggu waktu cukup lama agar bisa pergi ke Tanah Suci.

“Jadi jika pemerintah berhasil mendapatkan penambahan kuota maka, lebih bijak diutamakan bagi mereka yang berusia lanjut. Apalagi dengan adanya Badan Pengelola Keuangan Haji, setidaknya kita sudah bisa memperpendek masa antre selama ini,” kata dia.

Penambahan tersebut, lanjut dia, perlu mendapat perhatian khusus mengingat masih banyak sisa kuota haji dari negara lain yang tidak dimanfaatkan secara maksimal pada tahun lalu.


“Dengan masih banyaknya kuota yang tersisa dari negara lain, seharusnya pemerintah dapat memanfaatkan peluang itu untuk bisa dialihkan bagi jamaah haji Indonesia,” kata dia.

1 Comments